Rabu, 31 Desember 2014

A Journey to be Thankful

Selama 6 bulan terakhir gw menghabiskan waktu gw untuk magang atau yang dikenal dengan nama Cooperative Educatioon, Career Development (disingkat jadi Coop) di PT. Indomarco Prismatama. Mungkin ga banyak yang taw ini perusahaan apaan tapi kalo gw mention  yang namanya Indomaret smua pasti tahu. Yeap, ini nama perusahaan Indomaret yang temen-temen biasa suka datengin kalo lagi pengen cari sesuatu untuk diemut ato untuk dipake dalam kegiatan sehari-hari. Gw ga nyangka selama 6 bulan ini banyak yang bisa gw pelajari untuk kehidupan gw mendatang. Siapa yang sangka banyak hal yang harus gw kerjakan yang memakan waktu dan energy yang banyak. Siapa yang sangka disini...gw menemukan kluarga kecil gw.


Gw masih keinget pas pertama kali dateng ke kantor sana itu sehari setelah gw mengalami musibah "kecil"yang ngebuat gw menjadi lebih waspada dalam mengendarai mobil. 
Belum lagi hari-hari awal masuk gw rada "shock" dengan lingkungan yang ada disekitar kantor gw yang cukup masuk ke dalam lingkungan yang kurang bersih. Lalu lingkungan yang penuh dengan perokok. Belum lagi semua orang "ngelihat" gw seperti orang yang ekslusif. Apa mungkin setting brightness kulit gw yang terlalu putih? Oh wow...it was not easy to adapt.
Tapi gw bersyukur dengan berkat dari Tuhan yang somehow ngebuat gw menjadi lebih flexible disini. Gw brasa harus bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan, bukan lingkungan yang harus menjadi sama dengan gw. Secara kalo ngubah lingkungan gw udah keburu balik dan gw mencoba memberi tahu bahwa gw juga sama dengan temen-temen yang ada dikantor, perlu makan nasi, suka gado-gado, makan ketoprak disebelah got. Gw bukan dewa. So I took my opportunity to learn from whatever the situation is and deal with the  best possible outcome. 

Hari-hari nda berlangsung mulus seperti biasa. Gw melalui proses On Job Training (OJT) dari kantor yang mengharuskan gw untuk turun langsung ke toko dan mencoba melihat langsung apa yang terjadi di toko secara mendalam. Bro, ini gila banget untuk gw. Awal gw OJT yang ada gw ga betah dan kangen nyetir ke kantor. Oh man...Kalo bisa sakit gw dah bilang sakit aja kali ya? Tapi ga bisa gitu, somehow pikiran gw bilang untuk tetap stay dan tetep blajar dari kesengsaraan ini karena akan membuahkan hasil untuk hidup gw. 

Tentunya project yang gw kerjakan selama coop kemaren ternyata setelah diselidiki tidak simple dan makin gw cari tahu makin complicated. Gw udah paranoid dan horor dengan kenyataan yang ada. Gw melihat banyak faktor yang mempengaruhi ini semua. Buset dah.

Atmosphere yang gw alami selama kerja mungkin menjadi kenangan tersendiri buat gw. Gw ngerasa kegilaan yang gw punya setara ata mirip dengan kegilaan temen kerja disini. Dalam waktu singkat gw udah bisa ketawa haha hihi setiap hari. Gw ga pernah bolos untuk ke kantor karena gw tahu sesulit apapun itu ada kebahagiaan dalam keseharian yang gw alami, Mungkin ini yang selama ini gw coba cari selama gw ada di US study. Banyak jokes atau pemikiran yang menurut gw lucu tapi ga disupport dengan positive. Kenangan "lontong", "berak", jadi gombal, stand up comedy, atau menghadapi boss besar, smua gw coba alami disini. Mungkin ini belum lengkap mengingat waktu yang terbatas dalam coop ini. 

Menjelang akhir coop kerjaan gw makin menumpuk dan temen kerja gw yang melihat hal ini mengambil inisiatif untuk ngebantuin gw. Ini menjadi suatu keharuan tersendiri dari gw karena tiba-tiba ada yang maw ngebantuin gw yang cupu ini. Duh...
Setelah semua usai pun kegilaan masih belum berakhir, mengingat temen kerja gw ngebuat kegiatan yang memorable untuk gw, graduation party. Disini gw seolah-olah dibuat sudah lulus dari kegiatan kerja yang ada. Gw dilepas dengan amat sangat baik. satu persatu memberikan wejangan dan feedback yang ngebuat gw smangat untuk maju kedepan dan tidak melupakan apa yang udah terjadi. Pergi dari sini terasa begitu berat. 

Well...sekarang gw udah ga bisa menikmati kegilaan yang biasa gw alami from 8 to 5. Ga ada lagi yang namanya makan di warung kecil atau menikmati gorengan. Ini smua udah tertutup dalam satu epidsode idup gw. Suatu hari nanti kenangan ini akan mengingatkan gw untuk tetap stay down to earth dan tetap melangkah dalam Dia dan tidak takut akan apa yang ada didepan.

Sebentar lagi tahun baru 2015. Tahun 2014 udah banyak memberi kenikmatan, pelajaran, dan kenangan tersendiri. I can't wait to see what's next.

Kamis, 06 November 2014

Can you listen to their voice?

Ketika gw masih SD gw ikutan Vocal Group (VG) di greja. Somehow kegiatan VG ini sangat ajib karena mayoritas itu adalah smua anak skolah minggu disana, ini mungkin karena anaknya pada dikit jadi smua 'terpaksa' ikutan or karena ajakan maut dari pembinanya gw ga taw. LOL.
Gw masih inget tuh pas VG yang gw suka cuman kegiatan sebelum latian, yaitu makan. Ini jadi moment yang WOW bagi gw. Yah..abis kebaktian kan laper gimana gitu yah jadi dikasih makan terus latian nyanyi bentar biar kesannya aktif gimana gitu kan...(Ini anak bejat sumpah)

Pernah sekali waktu gw pemanasan dari nada DO rendah ampe DO tinggi. Waktu itu gw masih cupu jadi begitu nadanya nda berurutan gw panik, belum lagi kalo salah dimarahin. Gak banget deh. 

Selagi latian pembinanya, Ce Vera waktu itu, ngasi tips yang sangat simple namun jitu. "Kalo mo nyanyi yang enak dengerin sebelahnya yah. Kalo denger dengan baik terus disamain suaranya gak bakal salah." Tentunya gw dengan tips ini jadi bisa nyanyi seakan-akan gw udah 'pro'. Tapi gw rasa prinsip untuk "mendengarkan sekitar" ini menjadi sesuatu yang membekas ke dalam alam bawah sadar gw. 

Maksud lu apaan bro? Well..gini bro....Somehow ketika gw memasuki lingkungan atau komunitas yang baru gw mencoba untuk memahami atau "mendengar" suara dari lingkungan atau komunitas ini. Why? gw rasa ini somehow menjadi survival skill yang membantu gw untuk bisa berbaur dengan komunitas dengan baik. Mirip dengan penggambaran gw mengenai VG tadi, yaitu dengan berbaur mendengarkan sekitar gw jadi lebih bisa mengeluarkan suara gw sesuai dengan sekitar sehingga gw bisa satu suara dengan yang ada disana. Tentunya ini nda langsung bisa gw praktekkan dimanapun gw yang gw maw. Terkadang ada group orang yang memiliki ekonomi yang terlalu tinggi sehingga gw ga terlalu bisa nyatuin "suara" gw dengan mereka, meskipun gw udah coba untuk nyatuin. Atau mungkin ada yang pergaulan yang suka gossip atau kadang memiliki pemikiran yang negatif dan tentunya "suara" mereka yang rada bising ngebuat gw susah untuk membaur. 

Mungkin ada miripnya dengan prinsip Bruce Lee yang bilang "Empty your mind, be formless, shapeless - like water. Now you put water in a cup, it becomes the cu; You put water into a bottle it becomes the bottle; You put it in a teapot it becomes the teapot. Now water can flow or it can crash. Be water, my friend." 
Keren banget. 

Tentunya apabila ini dihubungkan dengan Kekristenan ini akan menjadi berbeda. Yang mana kalo gw rasa Kekristenan itu kalo misal kita slalu menjadi sama dengan sekitar itu tidak akan menunjukkan kalo kita berbeda, kita jadi sama dengan dunia. Well, ini kemudian menjadi satu pemikiran yang membantu gw menjadi lebih baik karena masih dengan prinsip berbaur dengan sekitar tetapi dengan mempertahankan prinsip yang benar dan memperbaiki yang salah. Misal nih: Sekarang gw lagi magang di PT. Indomarco Prismatama, hal yang gw lakukan adalah mempelajari lingkungan yang ada dan gw mempelajari apa yang bisa gw lakukan untuk bisa berbaur dengan lingkungan tanpa melukai sekitar. Sembari gw membaur gw akan menarik hal yang baik dan mempertahankannya dan apabila gw menemukan hal yang buruk akan gw coba hentikan sebisanya. Contoh yang gw liat adalah temen gw ngeliat gw ga ngerokok dan mereka mulai mengurangi rokok dan ada yang berhenti. Well...I hope this could be one good example and inspiration for you all. 

NB:kok gw ngerasa ini brantakan yah? Ah Sudahlah...

Kamis, 23 Oktober 2014

Going inside before going outside

Ketika gw on the way ke kantor gw ngeliat banyak joki 3-in-1 yang udah nangkring berbaik hati untuk “membantu” orang yang mobilnya butuh penumpang tambahan biar ga kena tilang. Untungnya perjalanan ke kantor gw ga perlu joki dan cuman naik tol doank langsung sampe. Maknyus! Sembari ngatri menuju tol gw mendapati mobil dikiri dan kanan gw pada ga nahan nyalib sana sini seakan waktu mreka sangat terbatas dan ingin segera sampai ditempat tujuan. (Well, coba dilihat dikiri kanannya juga pada pengen sampe ditujuan dengan segera juga...)Tentunya mereka nyalib amat sangat bersemangat biarpun celahnya cuman sedikit langsung maen terobos dan seolah yang dibelakangnya ga akan nabrak. Oh boy..Emang idup di Jakarta keras bro!

Gw inget pas baru awal di Jakarta, kalo nyetir tu sabar banget pelan-pelan biar ga nabrak dan kalo ada yang maw nyalib gw kasih duluan terus sambil ngomong “Silahkan aja lewat pak”. Tapi lama-lama gw sadar cara nyetir gw udah brubah jadi rada brutal dikit, kalo dibandingin ma supir bus udah rada mirip sih cuman ga ampe mepet-mepet gimana gitu, terus belum lagi kalo ada yang lewat gw udah maki-maki “LEWAT AJA PAK!!” terus pencet klakson. Man..kadang pas dijalan gw jadi sadar sendiri kalo lingkungan sekitar ini amat sangat mempengaruhi diri gw. Biarpun dulu pas di Boston gw udah melatih diri untuk bisa mengalah dan menjadi pelopor pengendara sehat dan bertaqwa, (SEDAPPP!!), gw masih bisa terkontaminasi. Terkadang gw berpikir ini kenapa bisa terjadi. Apakah karena mereka berangkatnya telat sehingga mengemudi dengan ugal-ugalan? Apakah karena belum sarapan jadi rada gila? Apakah karena kurang tidur jadi mikir ga sehat? Apakah karena udah kebelet pipis? Gw ga taw yang pasti setiap orang alasannya kenapa..Tapi terkadang gw pengen mendisiplinkan orang biar, at least, bisa ngurangin macet dan jadinya smua ga stress kalo dijalan. Tapi gw sadar kalo ini smua ga akan bisa terjadi. Why? Ngubah Jakarta itu ga pernah gampang. Ngubah Jakarta itu mungkin suatu goal yang dinilai mustahil, banyak faktor yang mempengaruhinya. Lalu gw coba untuk memandang dan merubah sesuatu yang paling mudahm diri gw sendiri. Gw sadar kalo cara yang paling efektif untuk merubah orang lain dimulai dari diri sendiri. Kenapa begitu bruh? Well, secara tidak langsung orang melihat yang namanya perbuatan lebih dari kata-kata. Smua kata-kata manis bisa direncanakan untuk tujuan mulia, tapi apakah itu bisa terus menerus disampaikan ketika keadaan sulit? Maybe..Maybe..Tapi sebagai pribadi gw lebih memilih untuk speak it through action karena kalo orang sudah melihat gw berubah berarti ada hal yang mengubah gw dan orang lain akan memandang itu sebagai sesuatu yang ingin mereka ketahui. Nah dari sana bisa gw bantu mengubah satu per satu.

Mungkin secara nda langsung kita udah pernah nyoba jadi yang berbeda karena melakukan hal yang benar. Tentunya karena berlaku hal benar kita mendapatkan “reward” yang tidak sepadan dari perbuatan kita. Secara pribadi gw juga merasakan hal yang sama. Tapi cobalah untuk melihat dari sisi yang berbeda. Cobalah melihat dengan tujuan yang berbeda. Diri kita bukan lagi yang menjadi pusat atau tujuan akhir dari perbuatan baik yang kita lakukan tapi “perubahan masa depan yang lebih baik”lah yang menjadi tujuannya. Kalo gw pikir sih mirip dengan ‘ripple effect’ ato ‘domino effect’ yang mana karena 1 titik jatuh ato tumbang yang laennya juga kena imbas. Hidup juga sama seperti itu. Kalo misal tujuan yang baik itu sudah tercapai maka smua orang akan menikmatinya dan kemudian secara nda langsung akan diubahkan. Hmm hmm hmm....

Well..ini mungkin cuman orat-oret yang ada dikepala gw about changes yang mungkin nda seberapa ato mungkin penyampaiannya ga enak. Tapi gw ngerasa ini musti gw tulis karena apabila tidak ada bagian dari diri gw yang perlahan mati dan tak hidup kembali. Semoga tulisan ini membantu.
PEACE!!!

Selasa, 16 September 2014

BII Maybank Bali Marathon 2014

Hari ini adalah hari di mana kaki ini akan berlari lebih jauh dari biasanya, mata akan memandang keindahan alam Bali lebih lagi, dan hati ini akan menyimpan kenangan yang lebih banyak.
Intronya kesannya lebay banget tapi ya biar menarik perhatian pembaca gimana gitu. Ea ea ea
Jadi hari Minggu kemaren, tgl 14 september, ni gw bareng kluarga ikutan event Bii Maybank Bali Marathon. Sekeluarga ikutan lomba yang 10k run. Bokap ma gw lari for fun dan nyokap yang tadinya ga ikut dapet gratisan dan memutuskan untuk JALAN dari start ampe finish. Luar biasa.

Pagi hari gw udah persiapan mental dan kaki untuk siap berlari, well ini event pertama gw marathon jadi kudu keren dari awal ampe akhir. Dengan bermodal semangat gw sekeluarga di jemput oleh temen greja untuk ke TKP, dia juga ikutan gitu ding. Sesampainya di lokasi tujuan manusia sejuta umat udah berkumpul dan siap untuk berlari macam babi lepas. Dari pojok ke pojok udah keliatan pada pake baju sragam gratisan yang di kasi pas register dan ada yang make bajunya ndiri. Keren dah.

Sebelum lari gw udah mulai pemanasan dahulu, lemesin otot kaki dbiar ga keram. Berhubung ini event international dan Boston qualified jadi gw bisa liat banyak yang ikutan dari berbagai macam pelosok dunia. Konon katanya ada yang dari Afrika sana udah siap dengan atletnya di garis start sana, mungkin camping dari sehari sebelumnya kali yah?
Gw baru bangun tidur
 
Berhubung ini event ga cuman 10k doank, ada yang 21K dan full 42 (YA EYALAH INI MARATHON BROO!!) maka start masing-masing peserta pun beda. 42 start jam 5, yang 21 start jam 6 dan yang 10 start jam 6.30. 

Slama nungguin peserta laen start gw di jalan, wait gw lupa kasih tahu kalo ini lari di jalan, di perdengarkan lagu Coldplay dengan speaker gede. Sumpe ini yang masang lagu dudut banget. Ngulang lagu Sky full of starsnya ampe gw eneg dengernya, maklum di Indomaret udah di puter ampe gw ga sanggup dengernya. 

Setelah menanti cukup lama akhirnya giliran 10k mulai lari. Sejuta umat berlari kek ngejer setoran, padahal masih kilometer ke 1. Gw dengan ajaran yang pernah gw terima berusaha untuk chill dan mempertahankan speed di awal ampe nanti gw rasa badan dan kaki gw siap untuk naekin speed. Tujuan lari gw cuman 1 yaitu ga maw kesalib ma bokap. Ada rasa gimana gitu kalo di salib bokap. Lol. Akhirnya setelah kilometer ke 1 gw naekin speed gw dikit dan terus ningkatin speed ampe kilometer ke 2. Setelah lewat KM yang ke 2 gw lewat kosan anak toko Indomare terdekat, somehow gw cuman manyun lewatin. Sembari lari gw liat di kiri gw matahari yang baru aja terbit, mengingatkan gw akan indahnya alam Bali yang slalu baru tiap pagi. #Tssaahhh

Kira-kira di kilometer yang ke 5 mulailah ada penggembira yang ngebangkitin smangat gw lari. Banyak anak skolahan yang ribut ngasi smangat dan tereak ga jelas. Di kepala gw berpikir apakah mreka di bayar smangatin gini ato emang seneng karena di kasih libur? Oh wait..ini hari Minggu jadi udah pasti libur..oh well..Gw cuman makin smangat lewatin mreka smua. Selaen ntu kilometer ke 7 juga ada penyemangat yang ngebuat gw yang tadinya udah maw jalan bentar jadi smangat lagi. WOGHH!!!

Belum lagi pas gw lari di salib ma nenek-nenek bule, kaki gw mendadak mendapatkan energy tambahan untuk bisa melangkah lebih jauh lagi. LOL

Ajibnya pas kilometer ke 6 gitu gw ngerasa peniti yang nempel untuk jepit nomor dada gw ngegesek pentil gw, jd brasa ngilu dan sakit gimana gitu. Asem dah ni peniti. Note to self, laen kali di pasang lebih bawah dah.

Menjelang kilometer ke 9 gw udah Hype dan on fire. Kaki gw langsung lari dengan speed yang max. Gw rasa keknya kalo event kek gini selaen latian ada hype yang ngebuat peserta jadi ada motivasi tambahan untuk bisa melesat lebih jauh. Interesting..Padahal nih latian gw cuman treatmill 30 menit gitu 2-3x seminggu. LOL

Setelah lewat garis finish gw liat catetan waktu gw kira-kira 1 jam 24 menit. Puas. Mungkin ini kali pertama gw ngerasa gw pengen berlari lagi untuk another marathon. Padahal dulu di suru lari paling males. Hmm...mungkinkah karena gw akhirnya sadar kalo ini smua ngebuat gw sehat dan bugar sehingga bisa memikat lawan jenis? Cieh..
Ataukah  karena gw bisa menikmati indahnya alam yang ada sembari berlari?
Atau karena lari bisa ngebuat stress gw ilang?
Ikuti ajang marathon berikutnya!!

Gw dengan muka cupu photo abis lari
LOH??
Bukti kalo gw slamat sampai tujuan


Photo with bonyok minus adek. 
Photo ma bokap abis lari, muka najong nih 

Kamis, 28 Agustus 2014

Life as my car taught me

Hidup di Jakarta menjadi sebuah pembelajaran tersendiri untuk gw. Di mana biasanya gw hidup di kota yang terbilang cukup terorganisir lah. Namun kali ini gw baru pertama ngerasain yang namanya Kalo-lu-telat-5-menit-dampaknya-bisa-1-jam jadi gw lebih was was kalo pergi. Sebelum weekend dengan "dia" gw ngeliat mobil gw yang udah mulai kotor, udah kotor sih cuman rada males bersihin..hehe. Sebulan terakhir gw ngerasa udah bepergian jauh ma Avanza silver yang di titipin bokap. Dari kejadian yang kecil kek nyasar terus muter jauh, kena tilang, kejedot kendaraan laen, nyari parkir ampe mampus, kena macet, kena debu, kena poop burung, kena debu, dan masuk gang ga jelas mungkin udah gw lalui ma Avanza dan gw rasa dia berhak untuk di mandiin.

Sembari mandiin gw ngerasa gw melihat adanya kesamaan yang Avanza gw lalui dengan idup gw secara nda langsung. How come u ask? Lemme describe it slowly...

Seperti halnya hidup kita slalu melangkah ke depan mencari tujuan hidup kita, melewati berbagai macam rintangan yang silih berganti, berganti haluan di tempat yang nda terduga dan terkadang galau hingga nda bisa "move on". Terkadang kita terhenti di suatu waktu karena mendapat teguran dari orang lain atau tidak tahu harus melangkah kemana dan bertanya kepada orang atau secara online dan mencoba untuk melangkah lagi. Belum lagi kalo misalnya ketika "bersinggah" di hati orang kita tidak tahu apakah itu layak untuk jadi "persinggahan" kita yang mana terkadang ada gangguan dari sekitar yang ngebuat kita harus pindah ke lain hati. 

Mobil pun demikian di mana dia melaju demi mencapai "tujuan" yang diinginkan yang mana banyak halangan di jalan seperti macet, debu, dan juga jalan yang berlubang. Di suatu kala kita nyasar dan bertanya pada orang sekitar kita bisa aja di bawa ke jalan yang belum pernah di lewatin dan banyak lubang atau tantangan yang ngebuat kita berjalan secara perlahan demi menjaga keawetan mobil tersebut atau juga dapet surat "tilang" yang menjadi teguran untuk kita yang kadang kerap kali melewati batas yang sudah di tentukan. Selaen itu juga kadang cari parkir yang paling susah di mana kadang kalo "parkir" sembarangan bisa mengakibatkan "luka" di mobil seperti poop angry bird, kucing yang lewat, ato gesekan dari mobil laen yang lewat.

Ketika mobil gw udah slesai di cuci gw jadi bisa ngeliat jalanan lebih "terang" Di banding sebelumnya karena nods yang d kaca udah ilang. Begitu juga dengan kita smua, terkadang musti si "bersihkan" Dari noda yang ada agar bisa "melihat" lebih jernih ke depan. In the end gw ngerasa untuk menjaga kenyamanan berkendara di suasana "Dalam" mobil juga harus di jaga sehingga bisa memperngaruhi orang yang mengemudi. 

Hope you guys learn some thing or two....
PEACEEE

Senin, 25 Agustus 2014

A friend that I used to know

Tepat pas ulang taon temen gw si Abraham, gw di ajak pergi unuk ketemu dia, well selaen yang namanya have fun gw juga at least spend time with him before dia cabut S2 ke Stockholm. Also, celebrating his bday. Lol kelupaan. Awalnya gw janjian ma dia sore hari abis dia ketemu ma temen-temen dia yang laen. NOTE: dia macam artis gitu yang banyak groupnya dan dia musti ketemu smua sbelum pergi. Setelah benein bemper mobil depan gw iseng samperin dia di tempat ketemuan berhubung itu jam makan siang dan gw laper dan ga pengen makan ndiri. Ngenes. Begitu gw sampe tujuan gw ga surprise kalo smua belum dateng kecuali Abraham, "dia", dan temen laennya, well indonesian people. Tujuan gw selama sesi nongkrong ma orang-orang yang ga gw kenal saat ntu adalah "Keep calm and be yourself". Yang gw liat slama sesi lunch ma si Bram dia udah banyak brubah. Well..FYI gw temen kecilnya yang suka usilin dia dan mungkin crita gw pas usilin dia bisa gw buat postnya nanti di laen waktu. Tapi yang liat adalah dia bergaul dengan communitas yang menurut gw adalah communitas yang baik, terbukti anaknya masih baik ampe sekarang. loh?

Sepanjang hari gw hangout dengan temennya ntah dari mana mreka berasal dan gw cuman berusaha menikmati indahnya weekend kali ntu karena gw tahu kalu ini ga bakal keulang lagi. Meeting new friends? Having fun with old buddy? Sharing lots of good, bad, and random stories while eating good food? Definitely not gonna happen on daily basis for me, at least not in Jakarta. 

Ada rasa di dalam hati ini yang bergejolak pas gw hang out. Ada rasa kangen dengan temen-temen hangout gw yang saat ini ntah pada mencar kemana, ada rasa "kagum" juga ngeliat temen gw udah banyak brubah biarpun dia udah banyak temen dan banyak hal yang harus di lakuin dia masih iseng ngajakin gw, dan mungkin rasa sedih karena dia bakal cabut untuk study dan "Mungkin" akan stay di luar sana. Tapi kalo di pikir dia ninggalin gw itu ga bener juga secara gw udah ninggain dia ke Boston duluan, hehe. Gimana nda sedih mengingat ini temen dari kecil gw. Temen yang biasa kalo urusan skolah gw ga bisa pasti gw uber-uber. Temen yang kalo lagi ada masalah tentang komputer pasti dia yang gw uberin. Kalo mo di bandingin sih ya kita jelas beda lah ya, ga bakal ada persamaan kecuali demen cwe. But then I realize, no one, I repeat NO ONE, have the same path. Jalan kita mungkin bersilangan di tikungan atau perempatan dan gw ga bisa stop dia untuk tidak melangkah lebih jauh. Memangnya kalo gw udah bisa ngebuat dia berhenti dari jalan dia gw akan lebih enak menghadapi idup gw? I don't think so...Gw mungkin cuman bakal seneng sesaat karena gw masih bisa hangout ma dia tapi setelah itu nothing happen. Kemungkinan juga gw bisa ngerusak persahabatan yang udah terjadi selama ini dan masih banyak faktor laen yang masih bisa gw tulis di sini. 

Everyone's distance to be big whether they believe it or not, and he believes it. Pertanyaannya adalah apakah gw akan tetap diam di sini dan tidak melangkah meunuju mimpi gw?
Nope. Ini akan jadi motivasi untuk gw supaya bisa tetep semangat maju ke depan. Gw ga pernah maw kalah ma si Abraham dari dulu, walopun gw kalo urusan study kalah mulu tapi gw masih bisa ngalahin dia di Game (AT least ga cupu banged kan?).

Oh well..Untill we meet again my bro. Dia ada blog sih cuman dah ga keupdate...gw kasih link kali yah? PEACE BRO!!!

Selasa, 12 Agustus 2014

Anak Gaul Jakarta

Setelah kurang lebih merantau di Jakarta 2 bulan banyak hal yang gw pelajarin. Tapi kali ini gw bahas anak gaul Jakarta dulu yang lebih focus ke panggilan “gaul” mreka. Jadi di sini gw braniin diri untuk slalu ngumpul dengan komunitas yang berbeda-beda tiap weekend. Misal aja group temen kantoran, temennya temen gw, orang greja, orang pinggiran, dan orang-orangan (loh?).


Dari sekian kali nongkrong hal yang gw liat adalah mreka suka manggil dengan nama singkatan masing-masing. Misal nih nama asli adalah Agus Junarta maka di singkat menjadi AJ. Keren abis. Atau kalau seandainya tidak memungkinkan untuk disingkat 2 huruf biasanya di liat dari sikap ato fisiknya. Misal kalo dia sedikit bulet nanti di bilang buntelan ato yang sejenisnya gitu. Kalo yang ini gw jadi keinget gw di bilang cuxong pas sma. Emang muka gw ga bisa nipu. Oh well…Or lastly kalo misal nama and fisik ga memungkinkan untuk ngasi nama panggilan bisa juga menyingkat nama lengkap dengan ngambil 1-2 huruf depan. Misal namanya Agung Supra Trolly di singkat jadi Astro. Keren abis. Melihat ni anak-anak pada “Gahol” gw pun jadi terinspirasi. Jadi kalo misal ada yang nanya “namanya siapa?” gw bisa bales dengan anteng nama panggilan gw.

Gw coba mikir kira-kira yang cocok apa selagi senggang. Kalo di ambil huruf depan aja kesannya kurang greget. Jadinya malah ANM, kesannya kek anime kejepit. Hmm..gw urungkan dulu kali yah…Kalo misal di liat dari fisik dan jenis ras kalo di panggil cukong or minyak babi keknya udah mainstream. Nanti mala tabrakan ma panggilan om-om cina yang laen. Wah bisa brabe urusan kalo gitu. Kalo misal next step gw pake huruf depan truz di singkat…keknya jadi ANuM..wah jangan di lanjutin nanti ga enak di baca yang masih muda. Well…Alhasil gw mengurungkan niat untuk punya panggilan “Gahol”. Adit aja keknya udah cukup gokil. Keknya emang anak Bali ga bisa jauh-jauh dari asal muasalnya. Haha. Oh well…I tried..

Laman